.:. Kata-Kata Mutiara Hari Ini: "Pergilah keluh, ku tak mau berteman dengamu... Silahkan kesah, kau bukan takdirku... Mujahadah adalah temanku, dakwah adalah nafasku dan Allah adalah kasihku... Maafkan segala kesalahan...Bila Allah mengampuni dosa-dosamu, kamu pasti bertobat...Bila Allah menerimamu, kamu pasti bertaqarrub dengan ikhlas kepada-Nya...Bila Allah mengingatmu, kamu pasti berdzikir kepada-Nya...Bila Allah menunjukkan kemuliaan-Nya padamu, kamu pasti merasa hina-dina dihadapan-Nya...Bila Allah hendak mencukupimu, pasti kamu merasa faqir kepada-Nya...Bila Allah menunjukkan kekuatan-Nya padamu, pasti engkau lemah tidak berdaya...Bila Allah menunjukkan kekuasaan-Nya, pasti engkau tak memiliki kemampuan apa-apa...Bila Allah mencintaimu, kamu pasti mencintai-Nya...Bila Allah meridhoimu, engkau pasti ridho terhadap apapun ketentuan-Nya...Bila Allah mengangkat derajatmu, engkau selalu memasuki pintu-pintu taatmu...Bila Allah menghinamu, kamu pasti bermaksiat dan menuruti hawa nafsumu...Taat itu lebih utama dibanding pahalanya...Doa itu lebih utama dibanding ijabahnya...Istiqomah itu lebih utama dibanding karomahnya...Berjuang itu lebih utama dibanding suksesnya...Sholat dua rekaat itu lebih utama ketimbang syurga seisinya...Bertobat itu lebih utama ketimbang ampunan...Berikhtiar itu lebih utama ketimbang hasilnya...Bersabar itu lebih utama ketimbang hilangnya cobaan...Dzikrullah itu lebih utama dibanding ketentraman hati...Wirid itu lebih utama ketimbang waridnya...Jangan menunggu bahagia baru tersenyum, tapi tersenyumlah, maka kamu kian bahagia " .:. ~~

SLIDE SHOW

Get Updates Via Email

Dapatkan update terbaru

dari Blog SufiUnderground langsung ke
Email anda!

ALLAH KOQ GHAIB ?

Sejak kecil, begitu akrab ditelinga kita yang menyebut Allah itu ghaib. Bahkan sering orang menegaskan; ”terserah yang ghaib-lah”, dan sebagainya. Konotasi gaib karena Allah tidak bisa dilihat secara kasat mata oleh kita dan kelak kegaiban Allah sejajar dengan kegaiban hal-hal gaib lain. Padahal, tidak satupun asma dari Asmaul Husna (Nama-nama agung Allah) yang menyebut bahwa Allah maha Gaib, atau bersifat gaib, atau punya nama Al Ghaibu pada Asmaul Husna. Tidak ada !

Kegaiban Allah muncul hanya karena kegelapan kosmos spiritual kita saja yang membuat diri kita terhalang melihat Allah Yang Maha Nyata, Maha Jelas, Maha Dzohir, Maha Batin, Maha Terang Benderang dan pemilik segala Maha.Sesungguhnya tak satupun di jagad semesta ini yang bisa menutupi Allah. Kita mengatakan Allah itu gaib hanya karena kita menutup diri saja sehingga kita tidak bisa melihat Allah.

Oleh karenanya Imam Ibnu Atha'illah as Sakandary dalam kitab Al Hikam menegaskan: Bagaimana bisa terbayang ada sesuatu yang menutupi Allah, padahal Dia nampak dalam segala sesuatu. Bagaimana bisa dibayangkan sesuatu menutupi Allah, sedangkan Allah tampak di segala sesuatu. Bagaimana bisa dibayangkan sesuatu bisa menutupi Allah, padahal Allah itulah yang hadir untuk segala sesuatu. Bagaimana bisa dibayangkan sesuatu menutupi Allah padahal Allah ada sebelum segala sesuatu itu ada. Bagaimana segala sesuatu menutup Allah, sedangkan Allah itu lebih jelas ketimbang segalanya. Dia adalah Yang Maha Esa. Tidak ada yang menandingi dan menyamai-Nya. Dia lebih dekat dari pada urat nadi sekalipun.

Wacana di atas mempertegas bahwasanya Allah itu tidak gaib, yang gaib justru hawa nafsu kita ini. Manakala kita tidak bisa melihat Allah dibalik jagad semesta ini, maka mata hati kita sedang dikaburkan untuk melihat nurullah (cahaya Allah). Sebab itu kita harus melihat Allah di mana-mana, kapan saja tiada batas waktu terhingga. Nurullah adalah awal dari muroqobah kita dan muroqobah adalah awal dari musyahadah (penyaksian Allah dalam jiwa), dan kelak baru mengenal Allah dalam arti yang sesungguhnya. Inilah Ma’rifatullah.


comment 0 komentar:

Poskan Komentar

Silahkan beri komentar dan komentarnya jangan bernada spam ya.

 
© 2010 SUFI UNDERGROUND powered by Blogger
Template by Fresh Blogger Templates | Blogger Tutorial | Re-Designed by: X-Lab Project